Menikmati Citarasa Gudeg Yang Unik di Kota Solo


Jika mendengar kuliner gudeg pasti yang terlintas dalam benak Sahabat KuLo adalah gudeg khas Jogja karena memang lebih identik dengan Jogja, dan karena begitu tersohor sampai-sampai ada yang merasa belum berkunjung ke Jogja jika belum mencicipi gudeg dari warung setempat. Namun ada satu tempat makan gudeg yang tak kalah legendaris dengan gudeg Jogja, pun tempat ini tidak berlokasi di Jogja melainkan di Kota Kepatihan Solo. Ya MinLo mau mengajak Sahabta KuLo mencicipi gudeg Adem Ayem Solo yang sudah berdiri sejak  50 tahun silam, simak yuk ulasan lengkapnya.

Lokasi Yang Strategis di Dekat Jalan Besar

Gudeg Adem Ayem Solo berada di Jl. Slamet Riyadi, jalan utama di tengah-tengah Kota Solo. Kamu bisa menemukan tempat ini dengan mudah karena berada tepat di pinggir jalan besar, tepatnya di sisi utara, hanya saja jalur ini memang tidak cukup lebar untuk dilewati bus.


gudeg Adem Ayem Solo ( Foto : pariwisatasolo )

Lokasinya berada di dekat Loji Gandrung, Sahabat KuLo bisa mampir dulu ke Loji Gandrung rumah dinas Walikota Solo yang Instagenic dan sudah dibuka untuk umum dan menjadi salah satu destinasi wisata andalan.

Sekilas memang gudeg Adem Ayem Solo tampak sederhana, tapi lahan parkirnya selalu dipadati mobil dari berbagai kalangan, bahkan pejabat sekelas Presiden menjadi langganan disini. 

Langganan Artis Dan Pejabat

Rupanya gudeg Adem Ayem Solo sudah sangat tersohor dan legendaris, tak main-main banyak artis dan tokoh publik menyempatkan mampir dan mencicipi sajian disini. Sebut saja Atta Halilintar, Andre Taulany, Manohara dn masih banyak lagi artis lain, Kamu bisa mengintim di Instagram resmi Adem Ayem untuk melihat siapa saja artis yang pernah datang mampir. Tak hanya para artis, Presiden Jokowi pun mempercayakan gudeg Adem Ayem sebagai salah satu sajian dipernikahan putranya.

Cita Rasa Yang Berbeda Dengan Gudeg Jogja

Gudeg berbahan dasar buah nangka mentah, jika di Jogja cita rasa gudeg didominasi rasa manis disesuaikan dengan selera warga Jogja yang menyukai citarasa manis. Namun yang membuat unik gudeg Adem Ayem Soloadalah citarasa gudegnya lebih didominasi rasa gurih dan santan yang kental. Hal ini menyesuaikan dengan selera warga Solo yang lebih menyukai citarasa gurih.


gudeg Adem Ayem Solo ( Foto : golekmangandewe )

Untuk pelengkap hampir sama dengan gudeg Jogja, yaitu suwiran ayam kampung, sayur nangka dan krecek. Semuanya disusun diatas piring lalu disiram dengan Areh yaitu santan kental yang telah dimasak bersama bumbu dan rempah.

Pemiliknya Asli Orang Jogja

Adapun pemiliknya Ibu Lies, merupakan pendatang asal Jogja yang membuka usaha Adem Ayem sebagai kegiatan untuk mengisi waktu luang. Usahanya tidak serta merta berhasil, seringnya Lies mendapatkan komplain dari pelanggan karena hidangan yang disajikan terlalu manis bagi warga Solo. Ia pun membuat racikan resep baru agar dapat diterima oleh lidah warga Solo, rupanya perubahan tersebut mendapat respon yang positif sehingga membuat usahanya berkembang hingga saat ini.

Kemasan Unik dari Kendhil

Salah satu keunikan lain dari gudeg Adem Ayem Solo, tidak hanya citarasanya tetapi jika Kamu memesan untuk dibawa pulang maka pesanan kamu tidak akan dibungkus dengan plastik atau wadah tetapi menggunakan kendhil, yaitu gerabah semacam kendi kecil yang terbuat dari tanah liat. Tersedia pilihan gudeg kendhil ayam utuh, gudeg kendhil besar, atau gudeg kendhil kecil. Wadah tradisional inilah yang diyakini menjadikan citarasa makanan semakin lezat terutama olahan berkuah dan bersantan.

Aneka Pilihan Menu Selain Gudeg Juga Ada Di Sini

Selain gudeg di rumah makan ini juga menyedeiakan berbagai olahan yang tak kalah lezat, Kamu bisa memilih kategori masakan Oriental atau masakan Nusantara. Soal harga tak perlu khawatir karena harga yang dibandrol relatif terjangkau karena lokasinya yang ada di tengah kota.


gudeg Adem Ayem Solo ( Foto : golekmangandewe )

Demikian sekilas tentang gudeg Adem Ayem Solo, jangan lupa jika bertandang ke kota Batik untuk mampir dan mencicipi kelezatan gudeg yang berbeda dengan gudeg Jogja.

Tidak ada komentar

Gambar tema oleh konradlew. Diberdayakan oleh Blogger.